Jual Noken Untuk Biaya Kuliah dan Kebutuhan Hidup

Jual Noken Untuk Biaya Kuliah dan Kebutuhan HidupKisah Yohana Kotouki dan Theodora Bobii

JUBI – Yohana Kotouki dan Theodora Bobii ternyata memiliki ketrampilan untuk menganyam atau menyulam noken dari benang untuk dijual. Mereka bukan hanya membuat noken saja tetapi juga membuat gelang, tempat HP dan kalung untuk di jual, guna menambah biaya hidup dan membiayai kuliah mereka.
Yohana Kotouki yang masih berstatus mahasiswi Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi (STIKOM) Jayapura, ketika di temui Jubi di depan Toko Aneka Abepura, belum lama ini mengatakan sejak kecil ia sudah membuat noken, karena terbawa dari orang tuanya. Sehingga sejak masih dibangku Pendidikan SD kelas empat, sudah mulai menekuni kerajinan tangan ini sampai sekarang.
“Bapak dan mama saya sudah anyam noken sejak saya kecil, dan itu pekerjaan mereka sehari-hari mereka sehingga dari kelas dua SD itu sudah bisa pegang jarum untuk menyulam noken sampai sekarang,” ujar Yohana Kotoki.
Yohana yang sejak kuliah di Jayapura tinggal di jalan Kesehatan Abepura mengatakan awalnya dia tidak mendapatkan tempat jualan, waktu itu masih semester satu, biasanya menitipkan hasil kerajinan tangannya kepada teman-temannya untuk di jual, tetapi lama-kelamaan mengambil inisiatif sendiri untuk harus berjualan. “Pertama berjalan sendiri mulai tahun 2002, di emperan toko di Abepura sampai tahun 2005. Desember tahun 2005 libur ke Nabire dan balik ke Jayapura hendak berjualan lagi di depan emperan toko Abepura namun sudah tidak bisa lagi karena sudah banyak orang yang berjualan,”ujar Yohana.
Hingga akhirnya pada 2006 lalu pindah berjualan di depan Mall Saga Abepura sampai 2007 namun ketika pulang ke Nabire sudah banyak orang lagi berjualan dan sekarang ini berjualan bersama-sama dengan teman-temannya di depan Toko Aneka,”ujar Yohana. Yohana.
Bahan bahan yang biasa dipakai untuk menganyam atau menyulam satu noken/kantong yaitu benang, benang ini dibelinya Pasar Yotefa. Ada dua macam benang yang dibeli, antara lain benang wol dan benang manila yang harganya Rp 2500 untuk gulungan kecil dan Rp 6000 untuk gulungan sedang. Sedangkan gulungan besar harganya sangat mahal sekitar Rp. 25.000,- untuk satu gulungan.
“Kalau benang yang gulungan kecil itu jelas tidak cukup untuk buat satu noken atau kantong. Begitu juga dengan gulungan yang ukuran sedang, tetapi kalau gulungan yang besar itu cukup untuk buat satu kantong atau satu noken. Tetapi selama ini susah mendapatkan benang karena dari pabriknya di Jakarta belum ada pengiriman. Persediaan susah dan sudah habis. Ada juga yang kecil-kecil tetapi harganya juga lumayan mahal sekitar Rp. 12. 000, 00,-. Ya mau bagaimana terpaksa harus beli,”ungkap Yohana.

Benang yang sudah dibeli kemudian dibuka dan digulung kembali sampai membentuk gulungan yang baru agar mudah digunakan saat menganyam noken. Untuk menganyam noken atau satu bentuk kantong tidak sembarangan langsung mengayam sesuka hati. Namun harus konsentrasi untuk memikirkan bentuk nokennya, ukuran yang di pakai bagaimana, besar atau kecil kemudian motif apa yang harus di buat. “Jadi tidak sembarangan begitu saja langsung dianyam,”jelas Yohana.
“Motif dan ukuran yang dibuat itu menarik minat dari kosumen dan enak dilihat. Kalau motif yang dibuat kurang baik maka noken kurang laku, bahkan kadang sama sekali tidak laku, dan orang akan bosan melihat satu motif tersebut,” ujar Yohana.
Lanjut Yohana, terkadang motif yang dibuat dan jual itu sudah dipesan, misalnya bentuknya seperti apa dan kemudian warnanya rasta atau bendera Papua. Kebanyakan warna yang yang paling banyak di sukai yaitu bendera papua kemdian rasta. Selain warna, ukurannya juga dipilih kemudian di pesan, apa ukuran besar atau kecil.
“Cara-cara menyulam pertama dimulai dari samping terlebih dahulu dan kemudian bagian tengahnya Kalau warna rasta itu cara buatnya, pertama dasar itu hitam terlebih dulu setelah itu kuning. Kalau kuning itu selalu di tengah. Untuk membuat satu kantung/noken itu benang yang di potong tidak terlalu panjang sekitar 7 cm satu gulungan. Dari situ baru mulai dijahit,”ujar Yohana sambil memperagakan hasil sulamannya.
Dikatakan noken ini tidak dijual sendiri bersama dengan temannya saja yang berjualan di depan Toko Aneka tetapi kalau libur kelihatanya jarang mereka jualan. Sehingga kadang Yohana dan temannya saja yang berjualan sendiri di depan Toko Aneka.
Untuk mengayam satu noken ini tidak cukup satu hari tidak cukup. Satu hari paling satu noken saja yang di buat itupun kalau tidak ada kesibukan. Ini juga tergantung besar kecil suatu ukuran dari noken tersebut. Kalau ukuran besar belum tentu satu hari sudah selesai tetapi paling tidak satu hari setengah. Tetapi untuk ukuran kecil mungkin dalam satu hari bisa dapat noken. “Untuk ukuran kecil dalam satu minggu bisa dapat sepuluh noken, itu bisa di jual tetapi kalau ukuran besar dalam satu minggu baru dapat tiga noken, ini belum di bisa di jual. Jadi belum dalam satu dua minggu itu bisa di jual tetapi membutuhkankan waktu yang cukup lama,”kata Yohana.
Tetapi kalau gelang atau tempat Hendphone (HP), itu dalam satu hari bisa dapat sepuluh buah yang dianyam dalam satu hari. Selain itu kalung juga, tetapi mata kalung tradisionalah, berupa buah-buah atau manik-manik. Noken benang yang ada dan di buat sendiri ada beberapa noken yang di kirim dari orang orang tua di Nabire (dari kampung) untuk di jual. Tetapi bahannya pun susah untuk didapat. “Karena bahannya berasal dari kulit tali kayu dan susah di dapat. Noken itu yang biasanya di bilang kantung wamena. “ungkap Yohana.
Dia menambahkan, harga yang diberikan berbeda beda, sesuai dengan ukurannya dan jumlah pesanan. Ukuran kecil di jual dengan harga Rp. 80. 000,- satu buah, kemudian ukuran dengan harga Rp. 100. 000,- satu noken. Harga yang ditentukan untuk semua warna. Tetapi kalau yang sudah dipesan, harganya lain, karena dibuat sesuai dengan permintaan dan membutuhkan benang yang cukup banyak. Jadi, untuk yang ukuran kecil itu harganya Rp.100. 000,- satu buah, sedangkan yang ukuran besar itu harganya Rp. 150. 000,- satu buah. Tetapi tempat HP harganya Rp. 10. 0000,- satu buah, kalung Rp. 15. 000, 00,- satu buah, sedangkan gelang satu buah di jual dengan harga Rp. 500. 000,- satu buah.
Penghasilan yang di dapat tergantung dari pembelinya, kalau dalam satu hari pembelinya banyak maka jelas penghasilan juga lumayan. Misalnya kalau satu malam hanya satu noken ukuran kecil yang laku saja maka penghasilan yang di dapat hanya Rp. 80. 000,- kalau yang ukuran yang besar yang laku maka hanya Rp. 100.000,-. Jadi kalau dalam satu bulan penghasilan yang dapat sebesar Rp 800. 000, – sampai Rp 900. 000,- yang di dapat. “Penghasilan yang di dapat ini di gunakan untuk memenuhi kebutuhan setiap hari dan juga foto copy tugas dari kampus dan membayar SPP. Kadang penghasilan yang di dapat tidak mencukupi kebutuhan sehari-hari,”kata Yohana mengaku.
Yohana mengaku dia pernah mendapat bantuan dari Pemkot Jayapura pada 2004 sebesar Rp. 400. 000,- Itupun sebagian kecil dari jumlah yang ditentukan dalam proposal yang di buat. “Kemudian tahun 2005 pernah juga mendapat bantuan dari Dinas Sosial sebanyak Rp. 1. 000. 000,-. Tetapi sekarang banyak yang sudah berjualan sehingga sudah tidak ada bantuan dari pemda alias sudah kurang diperhatikan,”ujar Yohana.
Yohana tidak sendirian tetapi dia juga ditemani Theodora Bobii yang juga teman jualan noken. Theodora mengatakan, ia baru mulai berjualan sejak tahun 2006. Awalnya berjualan di atas kapal, kemudian juga titip pada teman-temannya yang sering berjualan di didepan toko. Namun pada tahun 2006 lalu Theodora mulai memberanikan diri untuk berjualan sendiri. Akhirnya mulai berjualan di depan Toko Aneka sampai saat ini.
Menurut Theodora, Noken atau kantung yang di buat ini terlihat cantik dan menarik maka ada dua jenis benang yang di gunakan. Dua jenis benang benang tersebut adalah benang rami dan benang wol manila. Namun diantara kedua benang ini, namun dari dua benang ini yang sering di gunakan adalah benang wol manila. Karena warnanya yang bagus dan banyak di sukai oleh pembeli.
Mereka berdua mengaku bahwa tujuan membuat noken ini untuk dijual dan hasilnya digunakan untuk membayar biaya kuliah. “Selain itu digunakan untuk membeli makan dan biaya kebutuhan lainnya,”tambah Theodora. (Musa Abubar)

Iklan
%d blogger menyukai ini: